HEALTHYMAN.ME – WASHINGTON. Akhirnya ada juga vaksin Covid-19 dosis tunggal. Pemerintah Amerika Serikat (AS) memberi izin penggunaan vaksin Covid-19 dosis tunggal produksi Johnson & Johnson (J&J) pada Sabtu (27/2).

Pemberian izin vaksin J&J ini memungkinkan jutaan lebih orang Amerika untuk divaksinasi dalam beberapa minggu mendatang dan menyiapkannya untuk persetujuan tambahan di seluruh dunia.

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) mengumumkan otorisasi penggunaan darurat vaksin dosis tunggal J&J untuk orang dewasa berusia 18 tahun ke atas setelah persetujuan dengan suara bulat pada Jumat (26/2) oleh panel ahli dari luar badan tersebut. Pengiriman vaksin J&J diharapkan dimulai pada Minggu atau Senin.

Presiden AS Joe Biden memuji langkah itu, tetapi memperingatkan orang Amerika agar tidak merayakannya terlalu cepat. “Keadaan masih cenderung menjadi lebih buruk lagi karena varian baru menyebar,” katanya dalam sebuah pernyataan. Ia mendesak orang untuk terus mencuci tangan, memakai masker, dan menjaga jarak sosial.

“Ada cahaya di ujung terowongan, tapi kami tidak bisa lengah sekarang atau berasumsi bahwa kemenangan tidak bisa dihindari,” kata Biden seperti dikutip Reuters.

Baca Juga: WHO mengingatkan, vaksin saja tidak akan mengakhiri pandemi virus corona

Dalam uji coba global vaksin J&J yang melibatkan 44.000 orang, vaksin tersebut 66% efektif mencegah Covid-19 sedang hingga parah empat minggu setelah inokulasi, dan 100% efektif dalam mencegah rawat inap dan kematian akibat virus.

Ada sangat sedikit efek samping serius yang dilaporkan dalam percobaan tersebut, yang juga menawarkan beberapa bukti awal bahwa vaksin J&J mengurangi infeksi tanpa gejala.

Vaksin J&J diharapkan dapat digunakan secara luas di seluruh dunia karena dapat dikirim dan disimpan pada suhu lemari es normal, membuat distribusi lebih mudah daripada vaksin Pfizer Inc / BioNTech SE dan Moderna Inc, yang dikirim dalam keadaan beku.

“Ini berpotensi memainkan peran yang sangat penting jika kita memiliki dosis yang cukup karena ini hanya vaksin dosis tunggal dan itu akan membuatnya menarik bagi orang-orang yang sulit dijangkau,” kata Dr. William Schaffner, pakar penyakit menular di Vanderbilt University.

Disimpan di suhu normal

Schaffner mengatakan, fakta bahwa vaksin J&J dapat disimpan pada suhu pendingin normal akan membuatnya lebih mudah untuk didistribusikan.

Pemerintah AS yang telah membeli 100 juta dosis vaksin J&J, berencana mendistribusikan sekitar 3 juta hingga 4 juta dosis minggu ini. Itu akan berada di atas sekitar 16 juta dosis vaksin Pfizer / BioNTech dan Moderna yang sudah direncanakan untuk dikirim ke seluruh negeri.

“Kami siap untuk meluncurkannya,” kata Penasihat Senior Gedung Putih Andy Slavitt menulis di Twitter setelah otorisasi vaksin J&J.

J&J berencana memberikan total 20 juta dosis pada akhir Maret 2020, yang bersama dengan total lebih dari 220 juta dosis yang diharapkan dari Pfizer dan Moderna akan cukup untuk memvaksinasi penuh 130 juta orang di Amerika Serikat.

Sejauh ini, Amerika Serikat telah mendistribusikan lebih dari 90 juta dosis vaksin Covid-19, beberapa di antaranya telah digunakan untuk suntikan kedua. Sekitar 14% orang Amerika telah menerima setidaknya satu dosis, menurut data pemerintah AS.

Baca Juga: Kongres AS setujui RUU paket bantuan corona US$ 1,9 triliun



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *